Tuesday , 24 September 2019

Dislipidemia Sebagai Faktor Risiko Penyakit Jantung Koroner

November 20, 2014 6:33 am Category: Artikel Kesehatan, Slideshow

Dislipidemia adalah kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelainan fraksi lipid yang utama adalah kenaikan kadar kolesterol total, kolesterol-LDL, trigliserida, serta penurunan kadar kolesterol-HDL. Semua fraksi lipid mempunyai peranan penting dalam proses terjadinya aterosklerosis dan erat kaitannya antara satu dengan yang lain.

Penyakit kardiovaskuler, utamanya penyakit jantung koroner (PJK) menyebabkan banyak kematian di dunia. Faktor-faktor risiko yang berperan pada patogenesis PJK antara lain : kebiasaan merokok, hipertensi, dislipidemia dan diabetes-melitus.

BEBERAPA KEADAAN DISLIPIDEMIA YANG MERUPAKAN FAKTOR RISIKO PJK

Peningkatan Kadar Kolesterol –LDL

Peningkatan small, dense LDL akan mudah masuk ke dalam dinding arteri dan sangat mudah mengalami oksidasi keadaan yang sangat kondusif terjadinya aterogenesis. Small, dense LDL menyebabkan kerusakan endotel pembuluh darah. LDL yang teroksidasi menghasilkan formasi sel busa yang merupakan tipikal aterosklerosis.

Kadar Kolesterol –HDL Rendah

Penurunan kadar HDL dalam plasma dihubungkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung terutama PJK. Kadar HDL yang rendah adalah abnormalitas lipid yang paling sering ditemukan pada kelompok dengan PJK prematur.

Peningkatan Kadar Trigliserida

Studi epidemologi memperlihatkan prevalensi hipertrigliseridemia yang tinggi pada kelompok pasien dengan PJK serta terdapat hubungan antara peningkatan trigliserida serum dengan peningkatan risiko PJK. Hipertrigliseridemia menjadi faktor risiko yang sangat kuat bila bersama dengan peningkatan kolesterol LDL dan kolesterol HDL yang rendah.

Peningkatan Kadar Kolesterol Non-HDL

Sejumlah individu dengan PJK memiliki nilai kolesterol LDL yang normal atau sedikit meningkat namun dengan nilai kolesterol HDL yang rendah atau trigliserida yang tinggi. Kolesterol LDL tidak mencerminkan fraksi lipoprotein aterogenik secara keseluruhan karena partikel yang memuat apoB seperti VLDL, VLDL remnants, kilomikron remnants, dan IDL juga berpotensi aterogenik karena mempunyai kemampuan untuk penetrasi ke dalam lapisan intimal arteri dan berkontribusi terhadap progresifitas plak. 

Patofisiologi terjadinya PJK berawal dari terbentuknya aterosklerosis, dimana yang berperanan adalah kolesterol LDL teroksidasi dan faktor-faktor inflamasi yang mempengaruhi plak aterosklerosis. NCEP-ATP III telah membuat klasifikasi kadar lipid dan target optimal yang ingin dicapai dan telah mengalami perubahan pada tahun 2004 dengan menambahkan target kolesterol LDL yang harus dicapai untuk kategori risiko sangat tinggi untuk kejadian kardiovaskuler.

Jenis Terapi Dislipidemia

  • Terapi perubahan gaya hidup

Semua pasien dianjurkan untuk mengendalikan faktor risiko PJK, antara lain dengan mengurangi asupan lemak jenuh, asam lemak trans dan kolesterol; menurunkan berat badan bagi yang kegemukan atau mencegah kegemukan pada yang berat badannya normal, serta meningkatkan aktifitas fisik dan berhenti merokok atau mencegah menjadi perokok bagi yang bukan perokok.

  • Terapi Farmakologis

Saat ini sudah terdapat lima jenis obat untuk terapi dislipidemia yaitu golongan statin, resin, fibrat, asam nikotinat, dan ezetimibe. Dalam praktek sehari-hari, pemilihan jenis obat tergantung kepada jenis dislipidemia yang akan diterapi. Terapi farmakologis selain mempertimbangkan efektifitasnya, juga efek samping dan segi ekonomisnya. Karena kolesterol-LDL adalah sasaran utama terapi dislipidemia, maka statin sebagai obat tunggal atau dikombinasi dengan ezetimibe merupakan pilihan terapi rasional untuk menurunkan kadar kolesterol-LDL. Sementara itu, golongan fibrat dan asam nikotinat digunakan dalam keadaan dislipidemia kombinasi, terutama setelah kadar kolesterol-LDL mencapai target. Fibrat digunakan pada pasien dengan dislipidemia kombinasi (dikombinasikan dengan statin), hipertrigliseridemia, atau isolated low HDL-cholesterol. Kebanyakan obat terapi dislipidemia dapat dikombinasi penggunaannya.

Ditulis Oleh :  Kamalia Halid
Sumber Gambar : http://www.anneahira.com/jantung-koroner.htm

Dislipidemia Sebagai Faktor Risiko Penyakit Jantung Koroner Reviewed by on . Dislipidemia adalah kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelainan fraksi lipid yang utama ada Dislipidemia adalah kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelainan fraksi lipid yang utama ada Rating: 0

Leave a Comment

scroll to top